Nasional

Daerah

Hukum

Tipikor

Video News

You are here
, Unlabelled

Oknum Kades “Paksa” Supplier

 Poto Ilustrasi Kontak Tilpon


Sukabumi Pantau Terkini.co.id  Desa Neglasari Kecamatan Purabaya Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa Barat, (5/2/21) telah diberitakan dan atau diterbitkan dimedia ini, terkait dugaan penggelapan dana pembangunan Rumah Tidak Layak Huni (Rutilahu) dengan judul berita “Oknum Kades Diduga “Gasak” Duit Rutilahu”,


Menghindar dari simpang siur pemberitaan dan atau gagal faham, tentang kondisi yang sebenarnya, untuk mempertajam fakta dan realita atas kasus dugaan penggelapan dana Rutilahu tersebut oleh oknum Kepala Desa,


Pantau Terkini.co.id  menyampaikan rekaman pembicaraan melalui tilpon seluler antar Oknum Kepala Desa yang akrab disapa Lipet dengan H. Aka Sonjaya (Pemilik Toko “Semangat Baru”, selaku supplier bahan Bangunan untuk Rutilahu), pembicaraan dalam bahasa Sunda, berikut isi pembicaraannya :


H. Aka :

 

Henteu eta we kabehan nanyakeun Rutilahu, da urang mah pan teu asup total 20 ka urang teh.

Artinya *

 

(tidak, Mereka itu nanyain Rutilahu, kan ke saya tidak masuk total 20 unit ke saya nya).

 

 

Jawab Kades :

Ha…… ha……

Artinya *

(ha…. Ha…..)

 

 

H. Aka :

Kan teu asup total 20 ka urang teh.

Artinya *

(kan tidak masuk total 20 ke saya)

 

 

Jawab Kades :

Keheula.. Keheula…. Keheula….

Artinya*

(sebentar… sebentar…. Sebentar…)

 

 

H. Aka :

Mang herdi teh pan ngomong ceunah 20 unit asup ka Aka naon teh eta proyek Rutilahu teh.

Artinya*

(Mang Herdi Bilang katanya 20 unit masuk ke Aka Proyek Rutilahu itu)

 

 

Jawab Kades :

Eeh…. Eehh… bejakeun wae 20 K, kumaha K

Artinya *

(eeh … eehhh… bilangin saja 20 ka, gimana ka)

 

 

H. Aka :

Urang teh da bingung pet, urang da henteu 20, nya maraban budak santri, maraban budak yatim,nyieun masigit piraku ngabohong.

Artinya *

(saya bingung pet, saya kan engga 20, Saya ngasih makan anak santri, ngasih makan anak yatim, bikin masjid masa iya harus berbohong).

 

 

Jawab Kades :

Ehhh atuh aku hiji mah …. Ha ..

Artinya *

(ehhh akui saja satu …. Ha…)

 

 

H. Aka :

Urang mah jujur wae, jujur wae pet da urang mah bingung, atuh da kumaha….. kuduna

Artinya *

(Saya jujur saja. Jujur saja pet saya bingung, harus bagaimana…. Harusnya….)

 

 

Jawab Kades :

Naon …. Naon … kumaha ceunah …

Artinya *

(gimana …. Gimana …… Gemana katanya….)

 

 

H. Aka :

Ari kudu anu asup sabelas atawa sapuluh mah, diakukeun 20 mah urang ripuh.

Artinya *

(kalau misalkan masuknya 11 atau 10, terus diakui 20 saya sulit).

 

 

Jawab Kades :

Bejakeun sakitu ge da moal di razia.

Artinya *

(bilangin segitu juga tidak bakal di razia).

 

 

H. Aka :

Lain masalah ku moal di razia, ngan sok karunya wae kitu, kanu teu kabagean, di sangka na di dahar duit na ku deek… heemmm boboro teu pisan pisan….

Artinya *

(bukan masalah tidak bakal di razia, tetapi saya suka kasihan begitu sama yang tidak kebagian, yang menyangka dimakan uang nya sama saya, hemmm…. Tidak sama sekali…..).

 

 

Jawab Kades :

Lain maksud na pan kieu, imah na aya, ges di lebatan, anu ges jadi, duit na di pulangkeun deui nya.

Artinya :

(bukan maksud nya kan begini, rumah nya ada, ada yang di Lebat/di Aci, ada yang sudah jadi, uang nya di kembalikan lagi ya).

 

 

H. Aka :

Hemmm.

Artinya :

(Hemm….)

 

 

Jawab Kades :

Ehhh da imah na ge aya, kumaha ceuk maneha nana nanyakaeun na bieu.

Artinya *

(ehhh rumah nya kan ada, bagaimana kata mereka bertanya barusan ?).

 

 

H. Aka :

Inti na mah urang kudu jujur wae ieu bener teu, ieu teh imah na teh asup 20 ka aka teh, ah urang mah jujur we emang heunteu 20.

Artinya *

(intinya saya harus jujur, ini bener gak ?, ini rumah masuk 20 ke aka ?, saya jujur saja memang tidak masuk 20).

 

 

Jawab Kades :

Ahh si aka mah hararese diajak kerja sama ti baheula oge ah ieu mah cilaka sarerea.

Artinya *

(ahhh si aka susah di ajak kerja sama dari dulu juga, ini celaka semua).

 

 

H. Aka :

Atuh da lain hararese, bingung ka urang na ari kieu mah.

Artinya *

(bukan masalah susah, bingung ke saya nya kalau begini).

 

 

Jawab Kades :

Ehhh imah teh 20 Ka, anu sejen oge imah ges beres Ka, aya Materialna, lamun aya anu nanyakeun 20 heueuh, 20 da moal di pariksa moal Aka mah da barang na sakitu.

Artinya *

(ehhh rumah nya kan 20 ka, yang lain juga sudah beres ka, ada materialnya, kalau ada yang bertanya 20 iya, 20 dan tidak bakal di periksa Aka, kan barangnya juga segitu).

 

 

H. Aka :

Ah da teu ngomong kitu Lipet ka urang awal na ge.

Artinya *

(ahh kan tidak bilang seperti itu Lipet ke saya dari awalnya juga).

 

 

Jawab Kades :

Moal pan imah na teh 20 Ka, tah ieu mah dicokot sawareh Ka, imah pan ges bareres sawareh, sesuai catatan nu di desa.

Artinya *

(tidak, kan rumahnya itu ada 20 Ka, nah ini diambil sebagian Ka, rumah sudah beres sebagian, sesuai catatan yang ada di desa).

 

 

H. Aka :

Euhhh, atuh ari kitu mah.

Artinya *

(Euhhh, yaudah kalau begitu).

 

Dari pembicaraan antara H. Aka Sonjaya dengan Oknum Kepala Desa, 20 unit Rutilahu yang diajukan ke DISPERKIM Jawa Barat, ternyata hanya 10 unit yang dikerjakan, sebab 10 unit yang lainnya menurut Oknum Kepala Desa sudah ada bangunannya,


Hal ini diduga telah terjadi Manipulasi Data dalam pengajuan permohonan pembangunan Rutilahu tersebut, karena kegiatan Program pembangunan Rutilahu baru dapat dilaksanakan setelah dana di transfer ke Rekening pemilik Toko bangunan yang diajukan,(Red*)


Kantor Berita Online Dan Majalah

Editor Penulis ini adalah Kepala Perwakilan Daerah dan Terdaftar sebagai Wartawan Pantauterkini.co.id Silahkan lihat di Box Redaksi " Hubungi Redaksi 088294504822 Jika Ada kesalahan.

No comments:

Total Pageviews

Followers