Penandatanganan Naskah TMMD bersama Dandim 0712/Tegal dan Wakil Bupati Tegal

Bojong - Sinergitas dan kemanunggalan TNI dengan rakyat, serta Pemerintah Pusat dan Daerah melalui TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) menjadi suatu kekuatan luar biasa untuk memajukan desa. Menggali dan mendayagunakan potensi serta mengatasi berbagai permasalahan masyarakat.

“Inilah bagian dari cara kita merawat dan mengikat kebersamaan serta kegotongroyongan untuk mengatasi persoalan-persoalan kebangsaan,” papar Wakil Bupati Tegal, Sabilillah Ardie saat membuka acara TMMD Tahap I (Reguler 104 dan Sengkuyung I) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2019, di Desa Kalijambu, Kecamatan Bojong, Selasa (26/2).
Sejalan dengan tema TMMD “Tingkatkan Kebersamaan Umat Serta Semangat Gotong Royong Dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Guna Mewujudkan Ketahanan Nasional”, apabila dikaitkan dengan kondisi kebangsaan saat ini, menurut Ardhie sangatlah tepat.
Sejarah telah mengajarkan bahwa semangat kebersamaan, kegotongroyongan serta persatuan dan kesatuan merupakan senjata ampuh bangsa Indonesia dalam menghadapi segala permasalahan dan tantangan.
“Ini harus kita senantiasa kita rawat dan jaga bersama. Jangan sampai kapital sosial berharga ini luntur dan sirna tergerus oleh berbagai perbedaan yang ada. Karena sebenarnya berbeda itu biasa dan memang kodrat Sang Pencipta. Berbeda itu indah,” katanya.
Melalui TMMD ini, Ardhie berharap dapat menggelorakan semangat kolektivitas serta persatuan dan kesatuan elemen masyarakat yang ada. Dengan program TMMD ini, juga harus diarahkan untuk mendorong peningkatan ekonomi masyarakat, meningkatnya kesehatan lingkungan dan memantapkan kerukunan antar umat beragama.
Yang tidak kalah penting adalah terus merawat , mendorong dan mendampingi masyarakat desa agar berkreasi serta berinovasi untuk menggali dan mengoptimalkan potensi desa. Supaya lahir startup wirausaha sehingga masyarakat desa semakin sejahtera.
Tak lupa, Ardhie menitip pesan untuk menyisipkan program-program yang menggugah wawasan kebangsaan dan nilai-nilai nasionalisme. Mengingat berkembangnya hoax, bully serta ujaran kebencian yang muncul dan berpotensi memecah belah bangsa.
Danramil 20/Bojong, M. Saroi, melaporkan TMMD berlangsung selama 17 hari melibatkan 110 orang yang terdiri dari unsur TNI 40 orang, teknisi PU 5 orang, Linmas 10 orang, Korpri 5 orang serta masyarakat sekitar 50 orang.
“Selain pembuatan talud, makadam jalan dan pengurugan tanah juga akan diadakan penyuluhan bela negara, penyuluhan kenakalan remaja dan narkoba, penyuluhan KB serta pemberdayaan masyarakat,” terang Saroi.
Pembukaan TMMD berjalan lancar dengan penandatanganan Naskah TMMD bersama antara Dandim 0712/ Tegal Letkol Inf Richard Arnold Yeheskiel Sangari S.E, M.M dan Wakil Bupati Tegal. (pendim tegal)

Post a Comment

0 Comments