DAERAH

DERAP

Cat-3

Cat-4

» » Gawat..!!! Seluas 2.203 hektare Tanaman Padi Rusak Terkena Banjir

PANTER – MEDAN, Seluas 2.203 hektare lahan tanaman padi di Sumatera Utara rusak terkena banjir yang melanda sejumlah daerah produsen bahan pangan di daerah itu.
“Dari 2.203 hektare itu, seluas 1.157 hektare dilaporkan mengalami puso,” ujar pejabat bagian Pokja Pangan di Unit Pelayanan Teknis Perlindungan Tanaman Pangan dan Hortikultura (PTPH) Dinas Pertanian Sumut, Bukhari, Selasa [25/10].

Dari tanaman yang rusak akibat banjir itu dilaporkan yang terparah terjadi di tiga kabupaten yakni Langkat, Labuhanbatu dan Deliserdang. Di Kabapten Langkat misalnya, lahan yang terkena banjir seluas 1.881 hektare dumana 899 hektare di antaranya mengalami puso.

Tanaman yang terkena dan puso terjadi di enam kecamatan yaitu Sei Lapan, Babalan, Hinai, Stabat, Tanjungpura dan Sicanggang di kab Langkat. Adapun di Labuhanbatu rendaman air banjir menyebabkan terjadi puso seluas 239 hektare di Kecamatan Panai Hilir.

Sementara di Deliserdang, banjir merusak tanaman di Kecamatan Hamparan Perak dan Percut Sei Tuan dengan luasan yang terkena 83,4 hektare dengan seluas 19 hektare di antaranya mengalami puso.

“UPT PTPH Dinas Pertanian sudah melakukan berbagai upaya untuk menekan kerusakan tanaman yang bisa mengganggu pencapaian swasembada pangan di Sumut.” katanya.

Selain merekomendasikan kepada Petugas Penyuluh Lingkungan (PPL) dan Kepala Unit Pelayanan Teknis Daerah (UPTD) untuk melaksanakan pembersihan saluran-saluran drainase dan parit pembuangan air yang ada di sekitar areal persawahan agar air hujan bisa mengalir lancar, dilakukan juga penanganan kerusakan seperti pembasmian hama.

“UPT PTPH sudah menginstruksikan petugas Pengendali Organisme Pengganggu Tanaman-Pengamat Hama Penyakit (POPT-PHP) agar meningkatkan pengamatan untuk melihat perkembangan dampak banjir terhadap pertanaman dan mengatasinya,” ujar Bukhari.

Dewasa ini, Dinas Pertanian juga mengaktifkan posko penanganan bencana termasuk kekeringan di tingkat kecamatan dan kabupaten/kota penghasil bahan pangan.

Kepala Sub Program Dinas Pertanian Sumut, Marino , mengatakan, Dinas Pertanian Sumut memang terus melakukan pengawalan ketat terhadap penanaman dan pemanenan hasil padi petani di daerah itu agar bisa mencapai target produksi 4,6 juta ton di tahun 2016. Pengawalan semakin ditingkatkan karena hasil produksi hingga dewasa ini sudah mendekati target atau 4,403 juta ton. (Kareem) 
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

Penulis atau Editor Kareem

Kami Wartawan Pantau Terkini Menolak Berita Hoaks

kesehatan

Feature

video

Cat-5

Cat-6